GuidePedia

Jakarta, Global Post
Juru bicara DPP PDIP Eva Kusuma Sundari mengatakan langkah Plt Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto menyebutkan adanya pertemuan antara Ketua KPK Abraham Samad dengan politisi PDIP menjelang Pilpres 2014, menimbulkan ekses bagi partai. "Ekses pasti ada," kata Eva dihubungi melalui pesan singkat, di Jakarta, Jumat (23/1/2015). 

Eva tidak menyebutkan apa ekses yang dimaksud, tetapi Eva menekankan bahwa ekses tersebut bisa dicegah apabila Hasto segera memberikan data-data kepada KPK sebagai pembuktian atas pernyataannya.
Lebih jauh Eva juga meyakinkan bahwa langkah Hasto itu merupakan inisiatifnya pribadi. Hal itu, kata dia, telah ditegaskan pula oleh Hasto dalam konferensi pers, Kamis (22/1) lalu. "Ya, pak Hasto sendiri menegaskan di 'press conference'," ujar dia.

Sementara itu ketika ditanya soal reaksi Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri terkait langkah Hasto, Eva belum menjawab.

Sebelumnya, pada Kamis (22/1), Hasto Kristiyanto mengungkapkan bahwa artikel berjudul "Rumah Kaca Abraham Samad" yang dilansir dalam Kompasiana sebagian besar benar adanya.

Dalam artikel itu diceritakan bahwa Samad telah bertemu dengan beberapa orang PDIP sebanyak enam kali sebelum kontestasi pilpres 2014.

Dalam rentetan pertemuan itu Samad dituding sempat menyatakan kepada orang PDIP, bahwa dia bakal mengamankan kasus politisi PDIP Emir Moeis, dan Samad akan menjadi calon wakil presiden pendamping Jokowi.

Namun pada akhirnya setelah melalui berbagai konsultasi dengan para ketua umum parpol KIH dan keputusan Jokowi sendiri, maka cawapres Jokowi ditentukan adalah Jusuf Kalla.

Menurut Hasto cerita itu benar adanya, sekalipun Samad telah menyebut artikel itu fitnah belaka. Hasto bahkan menyatakan ketika Samad diberi kabar bahwa dirinya tidak jadi mendampingi Jokowi sebagai Cawapres dan posisinya diambil oleh politisi Golkar Jusuf Kalla, Samad tampak kecewa.

"Dia kira-kira mengatakan 'ya, saya tahu. Karena saya sudah melakukan penyadapan. Bahwa saya tahu yang menyebabkan kegagalan saya ini (menjadi cawapres Jokowi - red) adalah bapak Budi Gunawan'," kata Hasto.

Hasto sendiri menegaskan bahwa Komjen Pol Budi Gunawan yang saat ini sebagai calon Kapolri dan ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK, tidak memiliki peran apapun dalam menentukan cawapres Jokowi. Dia juga mempertanyakan apa maksud Samad menyebut bahwa Budi Gunawan adalah penyebab kegagalannya sebagai cawapres Jokowi. (Ant)
 
Top